Novel kakak long gila main konek distorsionador para guitarra electrica online dating

Ia bermula apabila I ponteng sekolah pada suatu hari Isnin tertentu untuk mengelakkan perhimpunan. Lebih kurang 10.00 pagi aku terdengar bunyi orang mengerang seperti dalm adegan seks dalam filem blue. I pun bukak seluar I dan duduk separuh bogel kat tangga. Tak pernah aku bayangkan sesiapa akan hisap konek aku. Kemudian, dia tarik kepalaku dan letak kat cipap dia. Aku ulang beberapi kali sebelum masukkan lidahku kedalam cipap dia. Lepas I klimaks, kita baring je kat ruang tamu untuk beberapa jam sebelum kita pulih semula.

Memang ku akui bahawa Shima mempunyai tubuh yang solid. Dia memang selalu tukar balak tapi I memang tak pernah menyoal pasal hal dia. Tapi tanpa kuduga, kudapat rasa tubuh Shima yang mengiurkan. Puting susu yang kemerahan itu seolah memanggil aku. Dia langsung tidak menunjukkan tanda-tanda terkejut. Sebelum I sempat buat apa-apa, Shima sudah hisap konek aku. Sambil main cipap, aku mancapai buah dadanya dan picit berulang kali. I kemudian hisap tetek Shima yang sememangnya besar. Shima terjerit sakit bercampur syok waktu I jolok dia.

Aku turun bawah ke ruang tamu untuk lihat punca bunyi itu. Dia jilat habis dua bolaku sambil hisap konekku macam ice-cream. Dia suruhku main dengan cipap seperti kat dalam gambar itu.

I agak takut tapi I beranikan diri baring sebelah dia. Aku nak sumbat kat cipap dia tapi I takut nanti dia pregnant. Aku tarik dan tolak berulang kali untuk capai klimaks.

Selesai pancut je, I masukkan konek aku dalam cipap dia.

Aku ingin berkongsi pengalaman interracial aku dengan budak negro dari Afrika. Kisah bermula apabila guru sukan membawa budak tersebut ke klinik aku kerana terjatuh waktu latihan volley ball. Dia ikut saja sebab aku sebagai doktor perlu memeriksa seluruh badannya. Aku beritahu dia, aku akan periksa sama ada sakit testis tersebut ada pengaruh kepada batang koneknya. Tiba-tiba dalam genggaman aku terasa ada benda bergerak. Seluar dalam aku basah kuyup sebab cipap aku mengemut tak henti-henti. Bagaimana rasanya konek hitam legam, besar dan panjang 8 inci menyelam dalam lubang cipap aku yang sempit. Sambil berjalan ke meja, aku bertanya, “Masih sakit? “OK, dah sembuh agaknya,” lembut jawab budak negro.“Hari ini kita buat pemeriksaan akhir.

Selepas pengalaman itu baru aku tahu mengapa wanita mat saleh tergila-gila konek negro. Yang aku rasa hanya amatur sebab masih budak lagi, kalau dah berusia tentu lebih dahsyat. Aku tengok konek dia perlahan-lahan mengeras, kepala konek dia pelan-pelan menjulur keluar daripada kulupnya. Aku beritahu budak tersebut, konek dia berfungsi dengan baik. Tiga hari lagi aku suruh dia datang balik untuk pemeriksaan dan ujian lanjut. Nak lihat reaksi penis awak, berfungsi normal atau ada kesan daripada terkena bola tiga hari lepas,” ujarku meyakinkan sebagai seorang doktor.“Baik, saya ikut saja arahan doktor,” jawab budak negro tanpa prasangka.“Awak perhati dan lihat saya. Aku berdiri dekat meja, aku perlihatkan tubuhku yang seksi seperti kata kawan-kawanku.

Budak negro tersebut masih bersekolah di sekolah antarabangsa. Warna gelap merah gangsa, beza dengan batang konek yang merah kehitamam. Aku geram juga tengok konek tegak macam tiang bendera ukuran 8 inci. Ku dekatkan badanku ke badannya supaya minyak wangi yang ku pakai merangsang budak negro tadi.

Last modified 20-Jun-2016 17:46